Lokasi Penemuan Harta Karun, Pusat Industri Kerajaan Aceh

Warga mencari emas di muara Gampong Pande, Banda Aceh. (Salman Mardira/Okezone)
BANDA ACEH - Penemuan harta karun berisi kepingan emas yang diperkirakan peninggalan zaman kerajaan di Gampong (Desa) Pande, Kecamatan Kutaraja, Banda Aceh, menyedot perhatian warga.

Sejarawan Aceh, Husaini Ibrahim, mengatakan, kawasan penemuan emas itu adalah pusat industri yang memproduksi berbagai kebutuhan Kerajaan Aceh Darussalam.

"Mulai dari mata uang dari emas, batu nisan dengan ukiran-ukiran indah, senjata besi untuk berperang dan berbagai kebutuhan kerajaan lainnya," jelas dosen FKIP Sejarah Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Banda Aceh itu kepada wartawan, Selasa (12/11/2013).

Menurutnya, Gampong Pande dulu juga dikenal sebagai pusat perdagangan karena letaknya sangat strategis di lintasan Selat Malaka dan berada pada puncak kejayaannya pada masa kepemimpinan Sultan Iskandar Muda (1607-1636 M).

"Tapi jauh sebelum itu Gampong Pande sudah terkenal sebagai kawasan industri dan pusat perdagangan yang strategis," sebut alumnus Universitas Sains Malaysia (USM) yang pernah membuat penelitian di Gampong Pande untuk disertasi doktoralnya.

Di kampung tersebut memang banyak ditemukan makam-makam zaman dengan batu nisan ukiran kuno. Salah satu makam yang terkenal dan sudah dipugar adalah Makam Teungku Dikandang dan Makam Putroe Ijo.

Husaini memperkirakan koin-koin yang ditemukan itu merupakan hasil pesanan luar yang belum dikirim para penempa emas yang dulunya banyak terdapat di Gampong Pande. Namun, ada dugaan pula emas itu milik kerajaan yang disimpan setelah diproduksi.

"Ini masih butuh penelitian lebih lanjut," ujarnya.

Sekilas koin-koin emas yang ditemukan warga di muara Krueng (sungai) Doy, Gampong Pande bentuknya persis dengan dirham atau mata uang Aceh masa kerajaan di Museum Aceh. Koin seukuran kancing jas itu di permukaannya bertulis aksara Arab.

Husaini meminta pemerintah segera menyelamatkan sejarah Gampong Pande yang dulu terkenal hingga ke semenanjung negara tetangga. Temuan emas itu dikhawatirkan bisa mendorong warga membongkar makam-makam kuno yang ada, karena diyakini ada emas di bawahnya.

"Saya khawatir kalau tidak segera diselamatkan berbagai peninggalan yang sangat bersejarah di Gampong Pande akan punah," sebutnya.

Sumber: okezone.com
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini