Nilai rupiah turun ke posisi Rp11.335 per dolar AS

Jakarta (ANTARA News) - Nilai mata uang rupiah pada Jumat sore kembali mengalami pelemahan, turun 62 poin menjadi Rp11.335 per dolar AS dari posisi terakhir pada Kamis (31/10) dalam transaksi antarbank di Jakarta.

Pengamat pasar uang Bank Himpunan Saudara Ruly Nova mengatakan data jumlah pengangguran dan indeks manufaktur Amerika Serikat (AS) yang positif mendorong penguatan dolar AS terhadap mayoritas mata uang di dunia.

"Optimisme pelaku pasar terhadap ekonomi AS cukup positif sehingga pasar memperkirakan pengurangan stimulus keuangan AS bisa dipercepat dari estimasi awal," kata dia.

Dari dalam negeri, lanjut Ruly, data inflasi Oktober yang cukup rendah (0,09 persen) belum serta merta mendorong nilai tukar rupiah ke area positif.

"Neraca perdagangan Indonesia yang tercatat defisit 657,2 juta dolar AS menjadi salah satu faktor nilai tukar rupiah tertekan," kata dia.

Menurut dia, ekonomi Indonesia yang belum cukup baik membuat pelaku pasar mengantisipasi kinerja selanjutnya sehingga investor cenderung memegang dolar AS sebagai pelindung aset
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini