Brazil percaya dapat raih bintang keenam

Costa do Saude (Antara aceh) - Diuntungkan dengan tampil di kandang sendiri, Brazil siap mengejar bintang Piala Dunia keenam mereka, dan pelatih Luiz Felipe Scolari mengatakan dirinya memiliki ide bagus mengenai tim intinya.

"Big Phil" Scolaro telah mendapat banyak pujian setelah ia membawa Selecao meraih mahkota kelimanya di Jepang pada 2002, serta ketika mereka memenangi final Piala Konfederasi dengan mengalahkan juara dunia Spanyol enam bulan silam.

Namun menyusul kemenangan 5-0 mereka atas Honduras di pertandingan persahabatan dan kemenangan 2-1 pada pertandingan persahabatan terakhir di 2013 atas Chile, ia mengatakan timnya telah matang dan akan bersinar untuk menyambut tantangan.

"Saya belum memastikan tim berisi 23 pemain dan saya masih mengamati para pemain - namun inilah tim saya," kata Scolari setelah timnya mengalahkan Chile, yang tampil memukau di kualifikasi regional, di Toronto.

Scolari, yang mengambil alih jabatan pelatih timnas Brazil untuk kedua kalinya 12 bulan silam, belum akan mengumumkan nama-nama anggota tetap timnya sampai 7 Mei - mereka akan memainkan pertandingan persahabatan terakhir pada 5 Maret melawan Afrika Selatan - namun ia akan mengetahui siapa saja lawannya di fase grup setelah undian 6 Desember di Costa de Sauipe.

Setelah tim Brazil mengungkapkan kostum baru mereka di Rio pada Minggu, Scolari mengekspresikan kepercayaan diri terhadap timnya.

"Saya pikir kami memiliki peluang hebat. Kami akan berkompetisi di kandang sendiri dan kami memiliki tim hebat, pemain-pemain menakjubkan dan kami memiliki pendukung tuan rumah di belakang kami."

Brazil mengalami kekalahan pada final di satu-satunya Piala Dunia yang dilangsungkan di kandang sendiri sebelumnya dari negara tetangga yang jauh lebih kecil Uruguay pada 1950. Namun negara raksasa itu segera bangkit untuk memenangi mahkota pertamanya di Swedia delapan tahun kemudian, yang diinspirasi oleh pemain muda Pele.

Dan kejayaan-kejayaan berikutnya mengikuti pada 1962, 1970, 1994 dan 2002.

Setelah menggantikan Mano Menezes, Scolari menegaskan bahwa ia merasa Brazil memiliki "kewajiban" untuk mengangkat trofi di kandang sendiri.

Kemenangan mereka atas Spanyol di final Piala Konfederasi mampu menepis kritik-kritik yang meragukan tim dan membuat banyak penggemar mempertanyakan kemampuan mereka memenangi gelar dunia.

"Saya pikir kami memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi juara. Bersama Felipao, tim telah berkembang," kata Pele belum lama ini, memberi label yang membantah keraguan sebelum Piala Konfederasi.


Maracanazo merupakan satu istilah yang selalu bersemayam di benak warga Brazil sejak kejadian itu, dan yang sekarang ingin dihapus oleh Scolari untuk sekarang dan selamanya demikian AFP.

(H-RF)

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © 2013
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini