Duka WTO atas kepergian selamanya Nelson Mandela

Nusa Dua, Bali (Antara) - Nelson Mandela telah pergi selama-lamanya dan WTO juga berduka sangat mendalam, sebagaimana dinyatakan Direktur Jenderal WTO, Roberto Azevedo, dalam keterangan publiknya, di Nusa Dua, Bali, Jumat.

"Atas nama WTO dan seluruh anggota, saya menyampaikan rasa duka cita yang sangat mendalam untuk keluarga, rakyat Afrika dan seluruh manuasia yang ada di dunia yang tersentuh dengan contoh yang diberikan Mandela," kata Azevedo.

WTO tengah bersidang besar di Nusa Dua, dengan bayang-bayang kegagalan mencapai kesepakatan mengikat tentang ketahanan pangan, sementara pada aspek hambatan tarif, kuota impor dan daya saing ekspor, sudah menemui kompromi signifikan menuju perikatan.

Warga utama dunia itu bernama Mandela yang pergi selamanya pada usia 95 tahun, dengan semua keunggulannya, di antaranya keteladanan, kasih, dan konsistensinya menentang rasialisme bernama politik apartheid di negaranya, Afrika Selatan.

Mandela juga tidak membiarkan keluarganya menjadi pongah dan bermegah diri atas pengakuan dunia kepadanya, melainkan tetap dalam kerendahhatian dan ketulusan, jauh dari kepentingan pribadi dan kelompok.

Menurut Azevedo, Mandela merupakan satu-satunya yang bisa memberikan harapan dan inspirasi kepada seluruh umat manusia.

Sebelumnya, Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma, mengatakan, presiden kulit hitam pertama tersebut meninggal dunia di kediamannya di Johannesburg, Kamis waktu setempat, setelah didera infeksi paru-paru.

Mandela, yang juga merupakan ikon anti-apartheid di negara itu, dikenang sebagai tokoh yang mampu bangkit dari masa tahanan 27 tahun di penjara dan memimpin Afrika Selatan dalam perang berdarah menuju demokrasi.

"Rakyat Afrika Selatan, Nelson Rohlihla Mandela, yang kita cintai, pendiri sistem demokrasi di negara kita, telah berpulang hari ini," kata Zuma, dalam pidato yang disiarkan di televisi.

"Kita telah kehilangan seorang ayah, walaupun kita tahu hari ini pasti akan terjadi, tetap saja tidak mengurangi rasa kehilangan kita yang mendalam. Perjuangan tanpa lelahnya dalam memeroleh kebebasan mengundang rasa hormat dari seluruh dunia, sementara keramahan, semangat, dan rasa kemanusiannya membuat Mandela begitu dicintai," kata Zuma.

Mandela dibesarkan di wilayah pedesaan di tengah dominasi warga minoritas kulit putih yang memerintah Afrika Selatan saat itu, perjuangan yang membuatnya sebagai salah satu tokoh paling disegani pada abad ke-20.

Dia salah satu tokoh yang pertama kali mengelorakan semangat perlawanan bersenjata terhadap apartheid pada 1960, tetapi kemudian menjalankan upaya rekonsiliasi ketika kelompok minoritas kulit putih mulai kehilangan pengaruhnya 30 tahun kemudian.

Mandela terpilih sebagai presiden secara mutlak selama dua periode yaitu pada tahun 1994 dan 1999.

Mandela kemudian dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 1993, penghargaan yang dibagi bersama FW de Klrerk, pemimpin Afrika kulit putih yang dibebaskan dari penjara.

Sebagai presiden, Mandela menghadapi berbagai tugas monumental dalam menyatukan sebuah bangsa yang baru lepas dari kondisi ketimpangan rasial yang disisakan era apartheid.

Namun Mandela tercatat berhasil melampauinya dengan melakukan berbagai rekonsiliasi ketika menjabat sebagai presiden.

Langkah penting yang dilakukan Mandela salah satunya adalah membentuk Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi yang berfungsi sebagai penyidik berbagai kriminal pada masa apartheid yang dilakukan kedua pihak guna memulihkan luka bangsa yang dipimpinnya.

      Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Ade Marboen

COPYRIGHT © 2013
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini