KBRI pastikan WNI tidak terlibat kerusuhan Singapura

Batam (Antara) - Kedutaan Besar Republik Indonesia untuk Singapura memastikan tidak ada warga Indonesia yang terlibat dalam kerusuhan di Little India, Singapura, Minggu.

"Sejauh ini tidak ada keterlibatan WNI dalam peristiwa tersebut," kata Diplomat pada Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Singapura Fachri Sulaiman kepada Antara, Senin.

KBRI berharap seluruh WNI yang tinggal di Singapura untuk tetap mengikuti himbauan aparat setempat dalam menangani masalah.

"Dan berhati hati dalam beraktivitas di Singapura," kata dia.

Sementara itu, Pemerintah Singapura menangkap 27 tersangka dari Asia Selatan sehubungan dengan kerusuhan, yang jarang terjadi, Minggu malam (8/12), di satu permukiman, Little India, kata polisi dalam siaran pers.

Kerusuhan yang diduga tidak direncanakan itu dipicu oleh kecelakaan fatal lalu lintas antara satu bus dan satu orang di persimpangan Race Course Road dan Hampshire Road.

Kecelakaan itu melibatkan seorang warganegara India yang berusia 33 tahun dan ditabrak oleh bus swasta. Pengemudi bus tersebut cedera dan masih dirawat di rumah sakit.

Polisi mengatakan ada lima kendaraan dan satu ambulans yang rusak selama kerusuhan yang melibatkan 400 orang itu.

Ng Joo Hee, Komisaris Polisi di Pasukan Polisi Singapura, mengatakan dalam taklimat kerusuhan tersebut dapat dipadamkan oleh polisi dalam waktu satu jam setelah pemberitahuan pertama diterima.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri Singapura Teo Chee Hean mengatakan pemerintah "takkan mentolerir perilaku melanggar hukum semacam itu". Ia meminta masyarakat agar tenang dan tidak berspekulasi mengenai kejadian tersebut.

     Pewarta: Jannatun Naim
Editor: Fitri Supratiwi

COPYRIGHT © 2013
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini