Nilai tukar rupiah menguat 16 poin

Jakarta (Antara) - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin pagi bergerak menguat 16 poin menjadi Rp12.090 per dolar AS dari posisi terakhir pada 13 Desember lalu.

"Meski menguat namun pergerakan rupiah cenderung masih mendatar," kata analis Monex Investindo Futures, Zulfirman Basir.

Ia mengatakan, pergerakan nilai tukar rupiah masih dibayangi oleh kekhawatiran pasar terhadap potensi pengurangan stimulus The Federal Reserve Amerika Serikat menjelang pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada 17-18 Desember.

Zulfirman memperkirakan, rupiah diperdagangkan di kisaran Rp12.000 sampai Rp12.220 per dolar AS hari ini.

Kepala Riset Trust Securities Reza Priyambada menambahkan, penguatan rupiah tertahan oleh pengaruh data pengangguran dan penjualan ritel Amerika Serikat yang menunjukkan perbaikan ekonomi.

"Kondisi itu diperkirakan dapat kembali membuat laju dolar AS terus beranjak naik," kata dia.

Apalagi, lanjut dia, beredar kabar bahwa Senat AS telah menyetujui paket anggaran untuk menghindarkan AS dari potensi penghentian sementara kegiatan ekonomi dan menciptakan stabilitas fiskal untuk dua tahun mendatang.

"Gambaran membaiknya ekonomi AS tersebut tentunya bisa semakin membenamkan mata uang rupiah," kata dia.

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Maryati

COPYRIGHT © 2013
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini