Lezatnya Kari Khas Aceh Besar, Cocok Berbuka dan Sahur


Kuliner Aceh terkenal kaya akan bumbu dan rempah. Salah satunya terdapat pada olahan kuah kari atau yang dalam bahasa lokal disebut kuah beulangong.

Beulangong bermakna kuali karena memasaknya menggunakan kuali besar. Cabai dan kunyit yang dihaluskan menghasilkan warna merah kekuningan khas kari.

Namun yang menjadi ciri khas kari Aceh Besar adalah kuah tidak memakai santan lazimnya kuah kari dari daerah lain.

Sebagai pengganti, hadir kelapa gonseng dan kelapa parut yang dihaluskan dan dimasukkan berhsama bumbu lainnya.

Kari Aceh besar memakai daging sapi, kambing, atau daging ayam. Biasanya ditambahkan potongan nangka yang masih muda.

Menyantap kari kambing menghasilkan sensasi citarasa pedas dan panas. Namun kelezatan yang dihasilkan dari komposisi bumbu dan cara memasaknya bikin nagih.

Es timun atau kates keruk menjadi peneman pas acara santap kari. Di Aceh kita bisa menjumpai kuah kari yang dijual di tempat tertentu, seperti di warung-warung makan milik warga Aceh Besar yang tersebar di Banda Aceh.

Namun khusus pada Bulan Ramadhan, kita bisa menjumpai para pedagang kuah kari yang menggelar lapak di sisi jalan protokol di kota itu.

Mereka menggelar lapak lengkap dengan ‘peralatan tempur’ berupa kompor dan wajan berukuran ekstra besar. Seperti terlihat di pinggir Lapangan Blang Padang dan Jalan Tgk Chik Di Tiro, Peuniti.

Tribun Travel beruntung mendapat kuah kari cuma-cuma dalam sebuah hajatan buka puasa bersama, Selasa (21/6/2016).
“Lama memasak hingga 3 jam. Satu kuali bisa sampai 300-an porsi,” ujar sang Koki Baharuddin sambil mengaduk kuali yang menebar aroma wangi kari.

Daging sapi yang telah dipotong-potong dimasukkan bersama bumbu halus dan ditambahkan air.

Setelah setengah matang ditambahkan nangka dan kembali diguyur air dan dimasak hingga matang di atas perapian.
Menyantap kari kambing menghasilkan sensasi citarasa pedas dan panas. Namun kelezatan yang dihasilkan dari komposisi bumbu dan cara memasaknya bikin nagih.

Es timun atau kates keruk menjadi peneman pas acara santap kari.


Slruuup… meriahnya makan. (*)

Sumber : Serambi Indonesia
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini