Pascagempa Aceh, Listrik di Pidie Jaya Normal 100 Persen

Foto : Fachrul Razi
Jakarta Pasca gempa yang melanda Kabupaten Pidie Jaya, Provinsi Aceh, Tim Tanggap Darurat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bekerja sama dengan PT Perusahaan Listrik Negara (PT PLN) dan PT Pertamina memastikan kondisi dan pasokan listrik serta BBM di Pidie Jaya telah pulih.

Berdasarkan laporan PT PLN, pasokan listrik utama ke semua kecamatan di Pidie Jaya sudah selesai 100 persen per Jam 23.00 WIB, Kamis (8/12). Sebelumnya pasokan listrik di Kabupaten Bireun dan Pidie dapat dipulihkan kurang dari 14 Jam dari sejak terjadinya gempa.


Terkait dengan pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM), PT Pertamina juga melaporkan bahwa pasokan BBM di Aceh aman. Sebanyak 5 terminal BBM di Sabang, Lhokseumawe, Krueng Raya, Simeulue dan Meulaboh menyediakan 4.646 Kilo Liter (KL) premium dan 8.683 KL solar. Liquid Petroleum Gas (LPG) juga tersedia dalam jumlah cukup dan pasokan akan terus ditambah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM, Ego Syahrial melaporkan, kerusakan pada bangunan pada umumnya diakibatkan oleh struktur bangunan yang kurang baik dan tidak memenuhi kaidah struktur bangunan yang aman.

“Selain diakibatkan kurang baiknya struktur bangunan, tim juga menemukan adanya likuifaksi (pelulukan) yang mengakibatkan sebagian bangunan amblas ke dalam tanah,“ ungkap Ego.

Secara litologi, struktur batuan daerah Pidie Jaya disusun oleh endapan Aluvial yg bersifat lepas dan lunak. “Tim mendapatkan banyak bukti adanya ground faulting (surface rapture), yaitu patahan/sesar yang muncul ke permukaan dan berorientasi utara-selatan. Ditemukan juga beberapa rekahan tanah dan pergeseran beberapa jembatan (amblesan),” jelas Ego.

Sampai satu minggu kedepan, Tim Tanggap Darurat Kementerian ESDM akan melanjutkan pemetaan dampak gempa, pengukuran mikrotremor dan sosialisasi secara langsung tentang mitigasi gempa kepada masyarakat dan aparat setempat. Hasil pemetaan akan digunakan sebagai rekomendasi teknis untuk tahap rehabilitasi dan rekonstruksi.

Tim terus berkoordinasi dengan Posko Tanggap Darurat yang dikoordinir oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Pemerintah Daerah Pidie Jaya untuk melakukan sosialiasi kepada masyarakat terkait gempa susulan masih mungkin terjadi.

“Untuk itu bagi masyarakat yang rumahnya rusak berat atau sedang agar mengungsi,” imbaunya.

Sumber : Liputan6
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

Tentang Kami | Privacy Policy | TOS | Disclaimer | Site Map | Advertise | Copyright © 2017. Acehinfo.com - Berita Aceh Terkini